~ TeRaTak LavEnDeR ~

ALLAH did not promise, that life would be easy, but HE did promise, to go with you, every step of your life, with HIM by your side.. ^-^ pena berbicara lagi

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Apa maksud MB berjiwa rakyat? Ertinya MB yang menjalani hidup biasa sama seperti rakyat. Makan pakainya sama seperti rakyat kebanyakan. Hidupnya tidak bermewah-mewah atau bermegah-megah dengan segala kesenangan duniawi. Ikuti foto kehidupan harian MB Kelantan..


Makan nasi bungkus dan air mineral



Makan bersila atas lantai



Makan di gerai



Layan diri



Bersantai di atas pangkin sambil makan-makan



Mengusap kepala anak kecil dan mendoakannya



Memberi manisan mungkin..



Berwudhu' di sungai



Menambah mutiara ilmu.. sambil duduk di atas lantai



Duduk di atas lantai bersama para hadirin lain tanpa pengawal atau 'orang besar' di sisi.. yang ada hanya seorang budak di kirinya..



Mengimami solat (beginilah pemimpin yg sebenar)



Mengimami solat jenazah



Duduk bersama di atas lantai



Solat di padang



Makan roti cicah kuah kari.. duduk atas lantai



Menyambut ketibaan jenazah Allahyarham Che Hashim



Membacakan doa selepas solat



Menangisi pemergian sahabatnya, Allahyarham Ust Hassan Syukri


Pesan Tok Guru



 01 – Hai anakku: ketahuilah, sesungguhnya dunia ini... bagaikan lautan yang dalam, banyak manusia yang karam ke dalamnya. Bila engkau ingin selamat, agar jangan karam, layarilah lautan itu dengan SAMPAN yang bernama TAKWA, ISInya ialah IMAN dan LAYARnya adalah TAWAKKAL kepada ALLAH.

02 – Orang – orang yang sentiasa menyediakan dirinya untuk menerima nasihat, maka dirinya akan mendapat penjagaan dari ALLAH. Orang yang insaf dan sedar setelah menerima nasihat orang lain, dia akan sentiasa menerima kemuliaan dari ALLAH juga.

03 – Hai anakku; orang yang merasa dirinya hina dan rendah diri dalam beribadat dan taat kepada ALLAH, maka dia tawadduk kepada ALLAH, dia akan lebih dekat kepada ALLAH dan selalu berusaha menghindarkan maksiat kepada ALLAH.

04 – Hai anakku; seandainya ibubapamu marah kepadamu kerana kesilapan yang dilakukanmu, maka marahnya ibubapamu adalah bagaikan baja bagi tanam tanaman.

05 – Jauhkan dirimu dari berhutang, kerana sesungguhnya berhutang itu boleh menjadikan dirimu hina di waktu siang dan gelisah di waktu malam.

06 – Dan selalulah berharap kepada ALLAH tentang sesuatu yang menyebabkan untuk tidak menderhakai ALLAH. Takutlah kepada ALLAH dengan sebenar benar takut ( takwa ), tentulah engkau akan terlepas dari sifat berputus asa dari rahmat ALLAH.

07 – Hai anakku; seorang pendusta akan lekas hilang air mukanya kerana tidak dipercayai orang dan seorang yang telah rosak akhlaknya akan sentiasa banyak melamunkan hal hal yang tidak benar. Ketahuilah, memindahkan batu besar dari tempatnya semula itu lebih mudah daripada memberi pengertian kepada orang yang tidak mahu mengerti.

08 – Hai anakku; engkau telah merasakan betapa beratnya mengangkat batu besar dan besi yang amat berat, tetapi akan lebih lagi daripada semua itu, adalah bilamana engkau mempunyai tetangga (jiran) yang jahat.

09 – Hai anakku; janganlah engkau mengirimkan orang yang bodoh sebagai utusan. Maka bila tidak ada orang yang cerdik, sebaiknya dirimulah saja yang layak menjadi utusan.

10 – Jauhilah bersifat dusta, sebab dusta itu mudah dilakukan, bagaikan memakan daging burung, padahal sedikit sahaja berdusta itu telah memberikan akibat yang berbahaya.

11 – Hai anakku; bila engkau mempunyai dua pilihan, takziah orang mati atau hadir majlis perkahwinan, pilihlah untuk menziarahi orang mati, sebab ianya akan mengingatkanmu kepada kampung akhirat sedangkan menghadiri pesta perkahwinan hanya mengingatkan dirimu kepada kesenangan duniawi sahaja.

12 – Janganlah engkau makan sampai kenyang yang berlebihan, kerana sesungguhnya makan yang terlalu kenyang itu adalah lebih baiknya bila makanan itu diberikan kepada anjing sahaja.

13 – Hai anakku; janganlah engkau langsung menelan sahaja kerana manisnya barang dan janganlah langsung memuntahkan saja pahitnya sesuatu barang itu, kerana manis belum tentu menimbulkan kesegaran dan pahit itu belum tentu menimbulkan kesengsaraan.

14 – Makanlah makananmu bersama sama dengan orang orang yang takwa dan musyawarahlah urusanmu dengan para alim ulamak dengan cara meminta nasihat dari mereka.

15 – Hai anakku; bukanlah satu kebaikan namanya bilamana engkau selalu mencari ilmu tetapi engkau tidak pernah mengamalkannya. Hal itu tidak ubah bagaikan orang yang mencari kayu bakar, maka setelah banyak ia tidak mampu memikulnya, padahal ia masih mahu menambahkannya.

16 – Hai anakku; bilamana engkau mahu mencari kawan sejati, maka ujilah terlebih dahulu dengan berpura pura membuat dia marah. Bilamana dalam kemarahan itu dia masih berusaha menginsafkan kamu,maka bolehlah engkau mengambil dia sebagai kawan. Bila tidak demikian, maka berhati hatilah.

17 – Selalulah baik tutur kata dan halus budi bahasamu serta manis wajahmu, dengan demikian engkau akan disukai orang melebihi sukanya seseorang terhadap orang lain yang pernah memberikan barang yang berharga.

18 – Hai anakku; bila engkau berteman, tempatkanlah dirimu padanya sebagai orang yang tidak mengharapkan sesuatu daripadanya. Namun biarkanlah dia yang mengharapkan sesuatu darimu.

19 – Jadikanlah dirimu dalam segala tingkahlaku sebagai orang yang tidak ingin menerima pujian atau mengharap sanjungan orang lain kerana itu adalah sifat riya~ yang akan mendatangkan cela pada dirimu.

20 – Hai anakku; janganlah engkau condong kepada urusan dunia dan hatimu selalu disusahkan olah dunia saja kerana engkau diciptakan ALLAH bukanlah untuk dunia sahaja. Sesungguhnya tiada makhluk yang lebih hina daripada orang yang terpedaya dengan dunianya.

21 – Hai anakku; usahakanlah agar mulutmu jangan mengeluarkan kata kata yang busuk dan kotor serta kasar, kerana engkau akan lebih selamat bila berdiam diri. Kalau berbicara, usahakanlah agar bicaramu mendatangkan manfaat bagi orang lain.

22 – Hai anakku; janganlah engkau mudah ketawa kalau bukan kerana sesuatu yang menggelikan, janganlah engkau berjalan tanpa tujuan yang pasti, janganlah engkau bertanya sesuatu yang tidak ada guna bagimu, janganlah mensia siakan hartamu.

23 – Barang sesiapa yang penyayang tentu akan disayangi, sesiapa yang pendiam akan selamat daripada berkata yang mengandungi racun, dan sesiapa yang tidak dapat menahan lidahnya dari berkata kotor tentu akan menyesal.

24 – Hai anakku; bergaullah rapat dengan orang yang alim lagi berilmu. Perhatikanlah kata nasihatnya kerana sesungguhnya sejuklah hati ini mendengarkan nasihatnya, hiduplah hati ini dengan cahaya hikmah dari mutiara kata katanya bagaikan tanah yang subur lalu disirami air hujan.

25 – Hai anakku; ambillah harta dunia sekadar keperluanmu sahaja, dan nafkahkanlah yang selebihnya untuk bekalan akhiratmu. Jangan engkau tendang dunia ini ke keranjang atau bakul sampah kerana nanti engkau akan menjadi pengemis yang membuat beban orang lain. Sebaliknya janganlah engkau peluk dunia ini serta meneguk habis airnya kerana sesungguhnya yang engkau makan dan pakai itu adalah tanah belaka. Janganlah engkau bertemankan dengan orang yang bersifat talam dua muka, kelak akan membinasakan dirimu.



Sekian lama kalian menyusun tarikh perkahwinan
Kalian mempersiap rumah untuk hari baru suami isteri
Berbulan, bertahun kalian pening kepala untuk walimah satu hari
Warna tema, dulang hantaran, DJ Team, senarai tetamu
Hidangan buffet kah, lembukah, ayamkah, kerbaukah

Di sebalik kalian merisaukan kewangan yang terhad
Kalian memikirkan perancangan berbulan madu
Kalian memikirkan kebahagiaan alam perkahwinan
Kalian membayangkan segala kebaikan dan keindahan

Duhai teman
Takutlah jika kalian memasuki perkahwinan dengan jiwa yang miskin
Jiwa yang miskin sering sempit, sering keluh kesah
Tidak menghitung kebaikan pasangan
Tak mampu menghargai pemberian dia yang tersayang
Tidak mensyukuri cinta yang dianugerahkan tuhan

Takutlah berkahwin jika kalian tipis kesabaran tipis sangka baik
Takutlah melangkah ke alam pernikahan jika kalian mudah marah kerap merajuk
Mudah lepas cakap, mudah menyalahkan
Takutlah jika kalian punya sikap sukar memberi maaf, sukar memohon maaf

Takutlah kalian dengan sikap yang suka memberontak
Takutlah kalian dengan hati yang keras dan mudah melawan
Takutlah kalian jika kalian sering ego mengakui kesilapan
Takutlah jika kalian ego melakukan perubahan dan perbaikan

Takutlah kalian jika kalian memiliki banyak karakter buruk ini
Kasih sayang hanya mekar setahun, atau sebulan

Bertahun kalian merancang pernikahan
Mudah sahaja pernikahan bergolak andai sifat mazmumah tidak dibersihkan
Takutlah menginjak ke alam pernikahan andai kabur hakikat kehidupan
Takutlah kalian andai ilmu dan buku bukan teman kalian yang sering berdampinan
Takutlah kalian andai ALLAH dan Rasul bukan menjadi tujuan pernikahan

Takutlah kalian jika enggan dan tak pandai menerima peringatan pasangan
Takutlah kalian jika sering tak berhikmah menyampaikan teguran
Takutlah sekarang, jika kalian sering mendahulukan perasaan dari ilmu dan iman
Bersedialah rumahtangga itu menjadi medan pergaduhan
Yang membara dengan kebencian
Yang tak ditembus rahmah dan kasih sayang

Apatah lagi jika roh solat dan quran berjauhan dari sanubari kalian
Pasti dengan akhlak yang tak dicantikkan, adalah pasti kepada hambarnya sebuah percintaan
Pasti dengan melupakan tuhan, adalah pasti pada kosong peritnyanya sebuah perkongsian kehidupan

Kerana pernikahan itu bahagia dengan akhlak yang baik
Kerana pernikahan itu indah dengan suburnya jiwa mahmudah
Kerana pernikahan itu manis pada kesungguhan membahagiakan pasangan

Dan..

Pernikahan itu bahagia barokah pada hubungan dengan ALLAH yang selalu diteguhkan

{perkongsian dari sisi-kehidupan}

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...